15 WooCommerce Teratas dengan FAQ Populer Elementor

Bagikan Posting Ini

Menjawab pertanyaan tentang WooCommerce dengan penyiapan situs web Elementor.

Anda juga dapat menjelajahi kami Situs web DesiLayanan gn (WooCommerce dengan Elementor) dan Pelatihan Desain Situs Web Melayani.

woocommerce dengan elementor

Cara Mengubah Tampilan dan Nuansa WooCommerce dengan Halaman Kategori Elementor

Halaman Kategori standar untuk WooCommerce bisa jadi membosankan, dan Anda bebas menyesuaikan halaman kategori dengan cara Anda menggunakan Elementor Pro Theme Builder.

Pertama, buka Pembuat Tema di bawah Templat di Elementor Pro dan pilih "Arsip Produk". Anda kemudian akan masuk ke halaman Editor Elemen tempat Anda sekarang dapat mengatur tata letak untuk semua Kategori Produk dan Sub kategori Anda.

Anda akan melihat beberapa Elemen yang muncul di sidebar Anda khusus untuk halaman tersebut. Elemen-elemen ini adalah: "Judul Arsip", "Produk Arsip", dan "Deskripsi Arsip". Kata “Arsip” di sini mungkin tertukar dengan kata “Kategori”. Jadi, tentu saja untuk halaman seperti itu kita perlu memasukkan bidang Judul, bidang deskripsi Kategori, serta produk di bawah kategori.
Ini adalah elemen standar yang kita perlukan untuk tata letak Kategori Produk.

"Deskripsi Arsip" adalah data yang akan diambil dari Deskripsi Kategori Produk.

Saat Anda menarik elemen "Produk Arsip", Anda akan melihat bahwa sub kategori dari kategori induk muncul secara otomatis. Jika Anda hanya ingin melihat produk saja di sini, Anda dapat menyesuaikan pengaturan di tempat lain:
Keluar dari Editor Elemen (atau cukup buka tab baru untuk mengakses Dasbor WordPress backend situs web Anda). Arahkan mouse ke "Penampilan" dan klik "Sesuaikan", lalu klik "WooCommerce". Kemudian, klik "Katalog Produk". Di bawah "Tampilan Kategori", pilih "Tampilkan Produk".

Anda juga dapat mengatur bagaimana Anda ingin produk Anda disortir, berapa banyak produk per baris dan berapa banyak baris per halaman. Setelah selesai, simpan pengaturan ini dan kembali ke Editor Elemen untuk Arsip Produk.

Sekarang, tampilan produk Anda akan muncul tanpa gambar sub kategori. Jika Anda ingin menampilkan subkategori Anda di baris yang berbeda (mungkin di atas produk), lakukan hal berikut:
Cari elemen "Kategori Produk" di sidebar Editor Elementor. Seret elemen ini ke halaman editor. Di bawah “Kueri” > “Sumber”, pilih “Subkategori Saat Ini”. Ini berarti bahwa editor akan secara otomatis menarik sub kategorinya, bahkan jika Anda menambahkan lebih banyak di tahap selanjutnya. Jika Anda tidak melihat gambar untuk sub kategori Anda, pastikan Anda telah mengunggah gambar perwakilan untuk setiap kategori di editor “Kategori Produk” di backend situs web Anda.

Cara Membuat Korsel Produk Scrolling menggunakan Elementor Pro

Sebagian besar situs web eCommerce memiliki beranda yang menampilkan beberapa produk dalam beberapa bentuk tata letak. Salah satu cara populer untuk memamerkan produk adalah dengan menggunakan Elemen Korsel. Perhatikan bahwa elemen ini hanya tersedia untuk mereka yang menggunakan Elementor Pro.

Berikut cara menggunakan Elemen Carousel untuk menampilkan produk Anda:
Pertama, cari Elemen “Media Carousel” dan seret ke Bagian di Beranda Anda.
Di bawah "Konten" di Bilah Sisi Editor, klik "Item #1" dan tambahkan gambar produk Anda, lalu tambahkan tautan URL Anda di bawah. Lakukan hal yang sama untuk item produk sebanyak yang Anda suka.
Setelah selesai, gulir ke bawah untuk melihat "Slide Per View". Anda dapat mengatur berapa banyak produk yang ingin Anda lihat dalam satu baris yang terlihat. Di bawah "Slide to Scroll", kami biasanya mengaturnya ke 1 sehingga Carousel bergerak perlahan, satu produk masuk pada satu waktu.

Klik "Opsi Tambahan", atur Ukuran Gambar ke "Penuh" dan Gambar Sesuai ke "Berisi".

Jika Anda ingin setiap gambar muncul dalam kotak, Anda dapat pergi ke "Style" untuk mengatur Border Size dan Border Color. Border Radius akan menentukan seberapa bulat perbatasan Anda akan terlihat. Atur sebagai 0 untuk melihat persegi atau persegi panjang. Jika Anda ingin kotak Anda terlihat lebih bulat, tingkatkan radius batas.
Korsel Anda seharusnya sudah terlihat bagus sekarang!

Cara Membekukan Header Situs Web Anda menggunakan Editor Elementor

Anda mungkin telah memperhatikan bahwa beberapa situs web memiliki tajuk "beku". Kami menggunakan istilah "Sticky Header" untuk menggambarkan header tersebut. Jadi, saat Anda menggulir ke bawah, Header Lengket akan selalu ada di depan mata kita. Kami menetapkan tajuk lengket untuk memudahkan audiens kami menavigasi ke halaman lain dengan cepat, tanpa harus terus menggulir ke atas dan ke bawah sepanjang waktu.

Berikut cara menyetel tajuk lengket menggunakan Pembuat Tema Elementor Pro untuk Tata Letak Tajuk.
Di Pembuat Tema > Editor Header, putuskan bagian mana dari header yang ingin Anda setel sebagai sticky. Mungkin hanya baris atas, atau beberapa baris, atau hanya satu elemen. Jika Anda hanya membutuhkan satu elemen untuk menjadi lengket, klik elemen tersebut untuk mengedit. Jika itu adalah deretan elemen yang Anda butuhkan untuk ditempelkan, lalu klik pada baris itu untuk mengedit. Jika terdiri dari beberapa baris, kelompokkan baris-baris ini ke dalam satu bagian dan edit bagian tersebut.

Setelah Anda memilih bagian mana yang ingin Anda edit menjadi sticky, pergi ke Advanced di Editor Sidebar. Gulir ke bawah untuk menemukan "Efek Gerak". Di bawah "Lengket", pilih "Atas". Anda juga diberikan opsi perangkat untuk menyetel pilihan Anda sebagai lengket, Misalnya Anda mungkin ingin efek lengket ini hanya efektif di Desktop tetapi tidak di ponsel atau tablet, dan Anda dapat menyetelnya dengan mencoret Seluler dan Tablet di kolom "Sticky Di lapangan.

Anda dapat mengabaikan pengaturan "Offset" dalam banyak kasus. Angka Offset berarti jumlah ruang dalam piksel yang ingin Anda sisakan di antara bagian atas dan pilihan lengket Anda. Jadi, jika Anda mengatur offset ke 100px, misalnya, Anda akan melihat bahwa header Anda akan meninggalkan ruang sekitar 100px dari atas saat Anda menggulir ke bawah. Jika Anda tidak ingin melihat ruang antara bagian atas dan pilihan tempel Anda (yang merupakan kasus biasa), Anda dapat mengabaikan pengaturan Offset.

Cara membuat Hover Effects di WooCommerce dengan Elementor Editor

Anda mungkin pernah melihat beberapa situs web eCommerce yang memiliki efek hover yang hebat. Misalnya, jika Anda mengarahkan mouse ke gambar, itu akan menunjukkan sudut lain dari gambar itu. Anda dapat menggunakan efek hover saat Anda menampilkan beberapa gambar produk di beranda Anda.

Di Elementor Editor, paling mudah menggunakan efek hover pada gambar latar belakang. Jika Anda ingin membuat 4 kolom gambar produk dengan efek hover, coba ini:

Buat Bagian dan gunakan ikon + untuk membuat 4 kolom

Klik kanan pada kolom pertama dan klik Style untuk menambahkan gambar latar belakang. Jika Anda tidak dapat menemukan ikon Unggah gambar, cukup klik ikon cat yang bertuliskan "Klasik" di bawah "Jenis Latar Belakang".

Kemudian, pilih Bagian "Hover", dan klik "Classic" untuk menambahkan gambar Background untuk Hover.

Ulangi untuk kolom lainnya dengan gambar produk yang berbeda.

Anda sekarang mendapatkan 4 kolom gambar yang memiliki efek hover.

Perhatikan bahwa fungsi "Durasi Transisi" hanya berlaku untuk Perubahan Warna saat mengarahkan kursor dan bukan Perubahan Gambar. Untuk perubahan gambar, ini akan menjadi transisi cepat standar, jadi pengaturan ini tidak berfungsi untuk perubahan gambar.

Cara membuat tautan untuk sampai ke tengah halaman

Anda mungkin telah menemukan beberapa tautan di beberapa situs web yang mengarahkan Anda ke bagian tertentu dalam sebuah halaman. Bagi sebagian orang, itu bisa berupa tautan yang menggulir Anda ke tengah halaman yang sama, dan bagi yang lain ke halaman lain tetapi bagian bawah alih-alih bagian atas biasa yang muncul.

Ini dapat dibuat menggunakan Elemen Jangkar Menu di dalam Editor Elemen.

Pertama, seret elemen ini ke titik tertentu yang Anda inginkan untuk ditunjuk oleh tautan. Seret ke atas bagian jika Anda ingin mengarahkan audiens ke bagian ini. Kemudian, atur ID jangkar ini. Berikan nama intuitif yang secara jelas merujuk ke bagian itu (agar Anda tidak terlalu bingung dengan terlalu banyak ID).

Setelah ini, pergi ke tempat Anda perlu memasukkan tautan dan masukkan tautan ini: yoursite.com/#anchorID (Ubah yoursite.com ke alamat situs web Anda dan ubah anchorID ke ID yang Anda tetapkan untuk jangkar itu).

Perbedaan antara Margin dan Padding di Elementor

Untuk setiap Elemen di Elementor Pro, di bawah Pengaturan Lanjutan, Anda akan melihat pengaturan untuk Margin dan Padding.

Margin adalah ruang antara Elemen yang dipilih dan Elemen di sebelahnya.

Jadi, piksel margin atas akan menjadi ruang yang diizinkan antara elemen saat ini dan elemen berikutnya di atas. Piksel margin kanan akan menjadi ruang yang diizinkan antara elemen saat ini dan elemen berikutnya di sebelah kanan. Piksel margin bawah akan menjadi ruang yang diizinkan antara elemen saat ini dan elemen berikutnya di bawah.

Kami biasanya membuat elemen dalam bagian. Jadi, jika hanya ada 1 elemen dalam 1 bagian, maka pengaturan margin elemen ini akan menjadi ruang antara elemen dan bagian. Saat Anda mengatur warna latar belakang elemen ke warna tertentu, Anda akan melihat ruang putih di sekitar warna latar belakang tersebut di bagian luar. Ruang putih itu adalah bagiannya. Jika Anda meningkatkan pengaturan margin untuk elemen ini, Anda akan melihat bahwa ruang putih menjadi lebih besar. (Sidetrack: Jika Anda ingin seluruh layar memiliki warna latar belakang itu, maka Anda juga perlu mengatur latar belakang bagian ke warna yang sama.)

Margin dapat digunakan dengan main-main untuk menciptakan efek luapan. Misalnya, Anda dapat mengatur margin atas untuk elemen ke angka negatif seperti -20px. Ini akan bergerak ke atas untuk tumpang tindih dengan bagian di atas. Ini dapat menciptakan efek tumpang tindih yang bagus. Jika Anda melakukan ini, periksa juga tampilannya di perangkat yang berbeda.

Padding adalah semua tentang ruang di dalam elemen.

Setiap elemen memiliki wadah (yang sebenarnya tidak kita lihat). Jika Anda mengubah warna latar belakang Elemen itu, Anda akan dapat melihat ukuran wadah (yang merupakan ukuran warna latar belakang). Padding adalah ruang yang diizinkan antara konten dan batas wadah di dalam elemen. Jadi, jika Anda menambah padding, Anda akan melihat bahwa konten Anda semakin terjepit di dalam wadah. Jika Anda hanya menambah padding atas, maka Anda akan melihat konten Anda bergerak ke bawah di dalam wadah elemen.

Cara Membuat Banner Lebar Penuh menggunakan Elementor

Jika Anda mencoba menggunakan Elemen Gambar untuk membuat spanduk lebar penuh, Anda mungkin masih akan mendapatkan batas putih yang membuat frustrasi. Gambar Anda tidak membentang di layar seperti yang Anda inginkan. Untuk membuat spanduk yang membentang di layar, ikuti trik ini:

Tambahkan Bagian

Edit Bagian ini dengan mengklik ikon tengah yang muncul bersama 2 lainnya saat Anda mengarahkan mouse ke bagian tersebut. Ikon tengah ini adalah ikon dengan 6 titik. Klik di atasnya, dan Anda akan melihat bilah sisi Edit Bagian muncul di sebelah kiri Anda.

Atur Bagian sebagai lebar penuh dan pilih "Ya" untuk Bagian Peregangan.

Di bawah "Gaya"> Latar Belakang, masukkan gambar spanduk Anda.

Simpan itu.
Sekarang, Anda akan melihat gambar Anda membentang di layar.

Area lain untuk memeriksa apakah Anda masih belum mencapai spanduk lebar penuh:

Posisi Konten

Klik pada konten (misalnya kotak teks) dan Anda akan melihat Edit Editor Teks muncul di kolom kiri.

Buka Lanjutan dan temukan Posisi. Di dalam Posisi Anda akan melihat opsi "Lebar", ubah ke "Lebar Penuh (100%)".

Atribut Halaman

Jika Anda sedang mengedit Halaman dan sepertinya tidak bisa membuat halaman itu melebar sepenuhnya, buka Edit Halaman.

JANGAN klik tombol biru yang bertuliskan Edit dengan Elementor.

Alih-alih, lihat sidebar kanan Anda, pastikan "Halaman" dipilih alih-alih "Blokir" di bagian atas sidebar kanan Anda. Gulir ke bawah untuk melihat opsi yang disebut "Atribut Halaman", dan klik di atasnya.

Di bawah "Templat" ubah ke "Lebar Penuh Elemen". Simpan itu.

Jika Anda telah melakukan semua hal di atas, spanduk Anda harus memiliki lebar penuh.

Cara Membuat Running Text di WooCommerce dengan Elementor Site Builder

Pembuat situs elementor tidak memiliki fungsi khusus atau bahkan efek gerakan yang membantu kita membuat teks berjalan di bilah. Namun, kita mungkin menyiasati apa yang diberikan kepada kita dan menciptakan sesuatu dengan efek serupa. Berikut caranya:

Jika teks yang sedang berjalan adalah pengumuman atau teks sambutan yang ingin Anda sisipkan di header, buka Template > Theme Builder dan pilih "Header". Halaman edit Elementor akan muncul. Buat bagian. Anda mungkin ingin yang pertamaT atur ke lebar penuh.

Gulir ke bawah Opsi Elemen dan cari Slider. Jumlah default slide yang diberikan kepada Anda adalah 3 slide. Coret yang ketiga untuk menghapusnya, karena kita hanya membutuhkan 2. Kemudian, atur tingginya menjadi sekitar 50px.

Klik Opsi Slider dan pilih ini:
Navigasi: Tidak ada
Putar otomatis: Ya
Jeda saat Arahkan: Tidak
Jeda saat Interaksi: Tidak
Kecepatan putar otomatis: 8000
Loop Tak Terbatas: Ya
Transisi: Geser
Kecepatan transisi: 8000
Animasi Konten: Tidak ada

Sekarang, kembali ke Slides dan klik Item#1. Ubah warna latar belakang menjadi Sepenuhnya Transparan. Ini dapat dilakukan dengan menyeret penggeser di bilah bawah ke kiri di palet warna. Kemudian, klik Konten dan hapus kata Judul serta kata Teks Tombol. Di kotak deskripsi, ketik teks bergerak Anda di sini. Salin seluruh teks dan tempel ke dalam kotak deskripsi Item#2. Lakukan pengaturan latar belakang yang sama untuk Item#2, dan ingat juga untuk menghapus kata Judul dan Kata Teks Tombol untuk Item#2.

Untuk Item#1 dan Item#2: Klik pada Gaya. Kemudian, pilih "Kustom" sebagai Ya. Pusatkan semua opsi: Posisi Horizontal, Posisi Vertikal, dan Perataan Teks. Juga, tentukan warna konten Anda. Perhatikan bahwa warna konten default adalah putih, jadi jika Anda tidak melihat teks, cukup edit warna konten.

Anda juga dapat mengedit "Gaya" di bawah pengeditan Slide utama. Anda dapat menyesuaikan lebar konten slide sesuai dengan keinginan Anda.

Itu harusnya! Anda akan dapat melihat teks bergerak Anda sekarang setelah pembaruan.

Di mana menemukan kode referensi CSS WooCommerce

Anda dapat masuk ke akun hosting Anda untuk menemukan Manajer File Anda.
Pergi ke:

public_html > konten-wp > plugin > woocommerce > aset > css > woocommerce.css
Klik dua kali pada folder itu dan Anda akan melihat potongan besar kode yang digabungkan menjadi satu.

Itu ditulis dengan cara ini untuk menghemat ruang. Mungkin membantu menggunakan "Ctrl+F" untuk menemukan fungsi yang tepat yang Anda butuhkan. Misalnya. cari "woocommerce-cart" jika Anda perlu mengedit sesuatu di halaman keranjang.

Saat menyalin kode, ingatlah untuk menyalin dari satu "," ke "," berikutnya, karena itu membuat satu baris lengkap untuk diedit. Kemudian, masukkan kode yang Anda inginkan untuk diedit dan tempatkan kode tersebut ke backend situs web Anda di:
Penampilan > Sesuaikan > CSS tambahan.

Hapus Gambar Mini Produk di Halaman Keranjang

Berikut Kode CSS untuk menghapus thumbnail produk dari halaman keranjang.
.woocommerce-cart table.cart .product-thumbnail {
tampilan: tidak ada;
}
Buka Penampilan > Sesuaikan > CSS tambahan untuk memasukkan kode.

Sesuaikan Tombol Lanjutkan ke Checkout di Halaman Keranjang

Berikut kode CSS untuk mengubah warna Tombol "Lanjutkan ke Checkout" pada halaman Keranjang untuk WooCommerce.

.woocommerce-cart .wc-proceed-to-checkout a.checkout-button {
warna latar: #FFA62F;
warna: #FFFFFF;
}

Berikut kode CSS untuk mengubah warna kursor mouse:
.woocommerce-cart .wc-proceed-to-checkout a:hover.checkout-button {
warna latar: #4C4646;
warna: #FFFFFF;
}

Anda dapat merujuk di sini untuk kode warna html: https://www.computerhope.com/htmcolor.htm#:~:text=HTML%20color%20codes%20are%20hexadecimal,tables%20on%20a%20web%20page.
Cukup salin dan tempel warna yang Anda suka ke latar belakang dan kode warna teks dalam kode CSS.

Buka Penampilan > Sesuaikan > CSS tambahan untuk memasukkan kode.

Ubah Warna Tombol Tambahkan ke Keranjang WooCommerce

WooCommerce, plugin gratis asli hadir dengan banyak batasan desain. Untuk beberapa, kami perlu membeli plugin ekstensi tambahan agar lebih selaras dengan kebutuhan eCommerce kami. Untuk orang lain, kita dapat mencoba untuk mengatasi apa yang tersedia bagi kita.

Kita dapat mengubah warna tombol Add to Cart dengan Kode CSS berikut:
.produk tunggal .produk .single_add_to_cart_button.button {
warna latar: #FFA62F;
warna: #FFFFFF;
}

Anda dapat merujuk di sini untuk kode warna html: https://www.computerhope.com/htmcolor.htm#:~:text=HTML%20color%20codes%20are%20hexadecimal,tables%20on%20a%20web%20page.
Cukup salin dan tempel warna yang Anda suka ke latar belakang dan kode warna teks dalam kode CSS.

Buka Penampilan > Sesuaikan > CSS tambahan untuk memasukkan kode.
Kredit ke: https://quadlayers.com/customize-add-to-cart-button-woocommerce/ karena memberikan kami jawaban yang paling ramah bagi orang awam untuk ini.

Kami juga menemukan kode tambahan untuk ditambahkan untuk mengubah warna tombol dan teks saat mouse diarahkan:
.produk tunggal .produk :hover.single_add_to_cart_button.button {
warna latar: #4C4646;
warna: #FFFFFF;
}

Cara menghapus bidang di halaman checkout WooCommerce untuk produk atau layanan virtual

Jika Anda menjual produk atau layanan virtual; dan tidak mengharuskan klien Anda untuk mengisi bidang alamat dan alamat pengiriman mereka di halaman pembayaran, Anda dapat melakukan hal berikut untuk menghapus bidang ini di halaman pembayaran WooCommerce Anda.
Pertama, arahkan mouse ke "Penampilan" dan klik "Editor Tema".
Anda akan melihat file tema Anda.
Kami menyarankan Anda memiliki tema anak sebelum mengedit file tema Anda, karena ketika tema Anda diperbarui, Anda mungkin kehilangan suntingan Anda. Namun, jika Anda memiliki tema anak, Anda dapat mempertahankan pengeditan pada tema anak tersebut.
Sebagian besar tema hadir dengan tema anak. Jika tidak, mungkin inilah saatnya bagi Anda untuk beralih ke yang lain dengan tema anak. 🙂
Sekarang, di sisi kanan tampilan editor tema Anda, Anda dapat melihat beberapa file. Klik "functions.php".
Di bagian bawah jendela kode, salin dan tempel ini:
tidak disetel( $fields['shipping']['shipping_company'] ); tidak disetel( $fields['shipping']['shipping_phone'] ); unset( $fields['shipping']['shipping_state'] ); unset( $fields['shipping']['shipping_first_name'] ); unset( $fields['shipping']['shipping_last_name'] ); unset( $fields['shipping']['shipping_address_1'] ); unset( $fields['shipping']['shipping_address_2'] ); unset( $fields['shipping']['shipping_city'] ); unset( $fields['shipping']['shipping_postcode'] );
add_filter( 'woocommerce_checkout_fields' , 'custom_checkout_fields' );
fungsi custom_checkout_fields( $fields ) {
unset($fields['billing']['billing_postcode']);
unset( $fields['billing']['billing_address_1'] );
tidak disetel( $fields['billing']['billing_address_2'] );
tidak disetel( $fields['billing']['billing_city'] );
kembalikan $bidang;
}
Anda akan menghapus semua bidang pengiriman, dan beberapa bidang penagihan.
Apa yang tersisa di bidang penagihan adalah:
Nama depan
Nama keluarga
Nama perusahaan
Negara
Negara (Bidang ini hanya muncul setelah klien Anda memilih negara)
Telepon
Alamat email
Anda mungkin berpikir mengapa kami harus mempertahankan bidang untuk "Negara" dan "Negara Bagian" karena Anda mungkin tidak memerlukan ini. Ada 2 alasan:
Alasan teknis: WooCommerce dapat menampilkan kesalahan jika kami menghapus negara, dan jika kami tidak memiliki negara tetapi memiliki negara, juga akan ada kesalahan. Jadi, bidang negara harus ada, dengan bidang negara.
Jika Anda menjual produk virtual seperti ebook, masuk akal untuk mendapatkan informasi tentang negara klien Anda untuk tujuan pemasaran di masa mendatang.

Cara Memperbaiki “Maaf, Anda Tidak Diizinkan Mengakses Halaman Ini” di Login Admin WordPress

Baru-baru ini klien saya mengalami masalah seperti itu. Dia tidak dapat masuk ke dasbor adminnya, dan layar menampilkan "Maaf, Anda Tidak Diizinkan Mengakses Halaman Ini". Bisa dibayangkan kepanikannya, terutama saat Anda harus memenuhi pesanan backend.
Saat membantunya memecahkan masalah ini, saya menemukan banyak situs web dengan solusi serupa. Salah satu contoh yang bagus adalah ini: https://kinsta.com/knowledgebase/sorry-you-are-not-allowed-to-access-this-page-error-in-wordpress/

Beberapa situs web menawarkan 10 cara sementara yang lain menawarkan 7 cara. Mereka sebagian besar mirip. Saya mencoba segala kemungkinan, dan tidak ada yang berhasil.
Saya sangat senang ketika melihat solusi berbeda di forum:
https://www.wpbeginner.com/wp-tutorials/how-to-fix-the-sorry-you-are-not-allowed-to-access-this-page-error-in-wordpress/
Cari jawaban dari pengguna ini: padreed123
Solusi itu adalah permata yang luar biasa. Itu berhasil!

Dan itu layak mendapat perhatian lebih, tidak tersembunyi dalam banyak pertanyaan dan jawaban. Jadi begini:

padreed123
(@padreed123)
2 tahun, 10 bulan yang lalu
Ok setelah berjam-jam memeriksa tabel wp_options di phpmyadmin saya akhirnya menemukan masalahnya. Entah bagaimana baris wp_user_role terhapus. Itu juga bisa terjadi jika diedit/diubah oleh plugin seperti WooCommerce.
Jadi untuk memperbaikinya saya menyalin yang berikut dari instalasi baru dan memasukkannya ke dalam tabel wp_options dengan phpmyadmin:
Ingatlah untuk mengganti 'wp_' dengan awalan db Anda.
option_name
wp_user_role
nilai_opsi
a:5:{s:13:”administrator”;a:2:{s:4:”nama”;s:13:”Administrator”;s:12:”kemampuan”;a:61:{s:13 :”switch_themes”;b:1;s:11:”edit_themes”;b:1;s:16:”activate_plugins”;b:1;s:12:”edit_plugins”;b:1;s:10:” edit_users”;b:1;s:10:”edit_files”;b:1;s:14:”kelola_opsi”;b:1;s:17:”moderat_komentar”;b:1;s:17:”kelola_kategori” ;b:1;s:12:”kelola_tautan”;b:1;s:12:”upload_files”;b:1;s:6:”impor”;b:1;s:15:”unfiltered_html”;b :1;s:10:”edit_posts”;b:1;s:17:”edit_others_posts”;b:1;s:20:”edit_published_posts”;b:1;s:13:”publish_posts”;b:1 ;s:10:”edit_pages”;b:1;s:4:”baca”;b:1;s:8:”level_10″;b:1;s:7:”level_9″;b:1;s :7:”tingkat_8″;b:1;s:7:”tingkat_7″;b:1;s:7:”tingkat_6″;b:1;s:7:”tingkat_5″;b:1;s:7 :”tingkat_4″;b:1;s:7:”tingkat_3″;b:1;s:7:”tingkat_2″;b:1;s:7:”tingkat_1″;b:1;s:7:” level_0″;b:1;s:17:”edit_others_pages”;b:1;s:20:”edit_published_pages”;b:1;s:13:”publish_pages”;b:1;s:12:”hapus_halaman” ;b:1;s:19:”hapus_halaman_lainnya”;b:1;s:22:”hapus_halaman_publikasi”;b:1;s:12:”hapus_postingan”;b:1;s:19:”hapus_kiriman_lainnya”;b :1;s:22:”hapus_publ ished_posts”;b:1;s:20:”hapus_private_posts”;b:1;s:18:”edit_private_posts”;b:1;s:18:”baca_private_posts”;b:1;s:20:”hapus_private_pages” ;b:1;s:18:”edit_private_pages”;b:1;s:18:”baca_private_pages”;b:1;s:12:”hapus_pengguna”;b:1;s:12:”buat_pengguna”;b :1;s:17:”unfiltered_upload”;b:1;s:14:”edit_dashboard”;b:1;s:14:”update_plugins”;b:1;s:14:”delete_plugins”;b:1 ;s:15:”install_plugins”;b:1;s:13:”update_themes”;b:1;s:14:”install_themes”;b:1;s:11:”update_core”;b:1;s :10:”list_users”;b:1;s:12:”remove_users”;b:1;s:13:”promote_users”;b:1;s:18:”edit_theme_options”;b:1;s:13 :”delete_themes”;b:1;s:6:”ekspor”;b:1;}}s:6:”editor”;a:2:{s:4:”nama”;s:6:”Editor ”;s:12:”capabilities”;a:34:{s:17:”moderate_comments”;b:1;s:17:”manage_categories”;b:1;s:12:”manage_links”;b:1 ;s:12:”upload_files”;b:1;s:15:”unfiltered_html”;b:1;s:10:”edit_posts”;b:1;s:17:”edit_others_posts”;b:1;s :20:”edit_published_posts”;b:1;s:13:”publish_posts”;b:1;s:10:”edit_pages”;b:1;s:4:”baca”;b:1;s:7 :”tingkat_7″;b:1;s:7:”tingkat_6″;b:1;s:7:”tingkat_5″;b: 1;s:7:”tingkat_4″;b:1;s:7:”tingkat_3″;b:1;s:7:”tingkat_2″;b:1;s:7:”tingkat_1″;b:1; s:7:”level_0″;b:1;s:17:”edit_halaman_lainnya”;b:1;s:20:”edit_halaman_publikasi”;b:1;s:13:”publikasikan_halaman”;b:1;s: 12:”hapus_halaman”;b:1;s:19:”hapus_halaman_lainnya”;b:1;s:22:”hapus_halaman_publikasi”;b:1;s:12:”hapus_postingan”;b:1;s:19: ”delete_others_posts”;b:1;s:22:”delete_published_posts”;b:1;s:20:”delete_private_posts”;b:1;s:18:”edit_private_posts”;b:1;s:18:”read_private_posts ”;b:1;s:20:”hapus_private_pages”;b:1;s:18:”edit_private_pages”;b:1;s:18:”baca_private_pages”;b:1;}}s:6:”penulis ”;a:2:{s:4:”nama”;s:6:”Penulis”;s:12:”kemampuan”;a:10:{s:12:”upload_files”;b:1;s: 10:”edit_posts”;b:1;s:20:”edit_published_posts”;b:1;s:13:”publish_posts”;b:1;s:4:”baca”;b:1;s:7: ”level_2″;b:1;s:7:”level_1″;b:1;s:7:”level_0″;b:1;s:12:”hapus_postingan”;b:1;s:22:”hapus_posting_publikasi ”;b:1;}}s:11:”kontributor”;a:2:{s:4:”nama”;s:11:”Kontributor”;s:12:”kemampuan”;a:5:{ s:10:”edit_posts”;b:1;s:4:”baca”;b:1;s:7:”level_1″;b:1;s:7:”level_0″;b:1;s: 12:” delete_posts”;b:1;}}s:10:”pelanggan”;a:2:{s:4:”nama”;s:10:”Pelanggan”;s:12:”kemampuan”;a:2: {s:4:”baca”;b:1;s:7:”tingkat_0″;b:1;}}}

Jangan ragu untuk menghubungi saya jika Anda tidak yakin tentang bagian ini karena mengharuskan Anda untuk mengakses database Anda di sisi server. Saya akan dengan senang hati memandu Anda melalui seluruh proses.

Sekarang, kami memiliki masalah lain setelah kami berhasil masuk. Kami menyadari semua database WooCommerce kami hilang! Tekan tombol panik lagi, dan kembali ke mode pemecahan masalah.
Setelah mengotak-atik sedikit database, saya berhasil menemukan solusinya.

Saya menyadari bahwa nama opsi di tabel wp_options untuk WooCommerce tidak konsisten. Beberapa menggunakan wp_ sebagai awalan sementara beberapa menggunakan vbx_ sebagai awalan. Karena basis data kami menggunakan vbx_ sebagai awalan kami, saya mengubah semua wp_ menjadi vbx_, dan basis data WooCommerce kami kembali. Fiuh!
Refleksi: Mengapa ini terjadi?

Saya yakin kekacauan basis data ini terjadi setelah kami memigrasikan situs web dari Bluehost ke Siteground.

Saya senang situs web berjalan dengan baik sekarang. 🙂
Jika Anda berada dalam situasi yang sama dan memiliki beberapa masalah pemecahan masalah, atau tidak yakin tentang cara mengakses atau mengedit database Anda, jangan ragu untuk menghubungi saya.

Cara Menghapus Tombol Tambahkan ke Keranjang di Halaman Kategori WooCommerce

Buka pengelola file Anda di sisi server.

Klik pada folder berikut di pengelola file:
public_html > wp-content > plugins > woocommerce

Klik dua kali pada woocommerce.php untuk mengedit
Gulir ke ujung editor dan klik pada baris kosong.

Salin dan tempel kode berikut:

add_action( 'woocommerce_after_shop_loop_item', 'remove_add_to_cart_buttons', 1 ); function remove_add_to_cart_buttons() { if( is_product_category() || is_shop()) { hapus_action( 'woocommerce_after_shop_loop_item', 'woocommerce_template_loop_add_to_cart' ); } }

—TETAP DALAM LOOP—

Dapatkan pembaruan terbaru Anda tentang Konten eCommerce / Roblox / Solopreneurship

Jumlah yang harus Anda bayarkan telah diperbarui
Kutipan konversi sebelumnya telah kedaluwarsa. Ini kutipan baru Anda:
Total
$
Anda Membayar
×

Halo!

Klik salah satu perwakilan kami di bawah ini untuk mengobrol di WhatsApp atau kirim email kepada kami adaleow@runaway.com.sg

× Apa yang bisa saya bantu?